Dapatkah teknologi membantu mengurangi dampak COVID

DAPATKAH TEKNOLOGI MEMBANTU MENGURANGI DAMPAK COVID

Beberapa minggu terakhir telah menyaksikan peningkatan kesadaran akan ancaman dari wabah COVID-19 (coronavirus). Seiring virus menyebar ke seluruh dunia, kita juga perlu memahami apa artinya bagi sistem pendidikan di Eropa dan Asia Tengah. Untuk warga Indonesia dapat menggunakan teknologi situs www.praktikmetropol.com untuk bermain demo slot agar tetap di rumah dan menghindari resiko terkena virus corona.

Dengan kebutuhan untuk menahan virus, banyak negara menerapkan langkah-langkah untuk mengurangi pertemuan orang banyak. Sekolah kita tidak kebal terhadap tindakan ini, atau penyebaran virus. Banyak negara kini telah menerapkan langkah-langkah dalam sistem pendidikan mereka – dari melarang pertemuan hingga penutupan sekolah sementara.

Di pusat virus – China – lebih dari 180 juta anak sekolah tinggal di rumah. Tetapi sementara sekolah ditutup sementara untuk karantina, sekolah terus berlanjut. Hanya saja ini adalah jenis pengajaran yang berbeda. Siswa dididik dari jarak jauh menggunakan teknologi. Ini dilakukan melalui berbagai kursus online dan buku teks elektronik.

Hingga saat ini, hampir semua negara di kawasan Eropa dan Asia Tengah telah menginstruksikan sistem sekolah dasar dan menengah mereka untuk ditutup seluruhnya atau sebagian, untuk menghentikan kemungkinan penyebaran virus di antara siswa dan masyarakat umum.

Pertanyaannya adalah, dari perspektif pendidikan, apa yang dilakukan para siswa ini ketika sekolah tutup?

Di China, upaya besar-besaran sedang dilakukan untuk memastikan anak-anak terus belajar. Teknologi sepertinya menjadi jawabannya. Kami hanya akan tahu seberapa efektif hal ini setelah krisis, tetapi tampaknya ini adalah penggunaan yang baik dari waktu anak-anak. Home schooling mungkin bisa menjadi jawabannya, tetapi opsi ini tidak tersebar luas di luar Amerika Serikat.

Di Eropa dan Asia Tengah, kami memiliki beragam negara dengan tingkat pendapatan dan pembangunan yang berbeda. Penyebaran, penggunaan, dan ketersediaan teknologi adalah kuncinya, begitu pula ketersediaan materi pembelajaran online, serta perangkat dan tingkat konektivitas internet di rumah.

Pada saat yang sama, satu pertanyaan penting lainnya adalah: dapatkah siswa benar-benar mendapatkan manfaat dari teknologi di rumah? Di sini kami jelas memiliki masalah ekuitas. Sementara keluarga kaya secara finansial mampu membeli komputer dan banyak perangkat, siswa dari keluarga yang kesulitan hampir tidak mampu membeli perangkat sederhana dan kemungkinan besar tidak memiliki internet di rumah.

Misalnya, data PISA 2108 dari Belarusia menegaskan bahwa kurangnya perangkat apa pun menempatkan siswa pada posisi yang sangat tidak menguntungkan dalam hal pencapaian pendidikan. Ini juga merupakan indikator kemiskinan.

Dengan menggunakan survei singkat terhadap staf Bank Dunia yang bekerja di bidang pendidikan di wilayah tersebut, kami mengumpulkan beberapa statistik utama tentang ketersediaan teknologi dan materi pembelajaran online di wilayah tersebut.

Dalam hal konektivitas internet di sekolah, sebagian besar negara di kawasan Eropa dan Asia Tengah memiliki kemampuan dasar yang memungkinkan sekolah menyampaikan pengajaran menggunakan teknologi. Hanya beberapa negara yang kekurangan kapasitas ini.

Apa yang terjadi di ujung lain kabel internet? Di banyak negara di kawasan ini, kami melihat bahwa konektivitas rumah telah tersebar luas dan koneksi internet rumah memungkinkan siswa untuk terhubung ke berbagai jenis sumber belajar.

Karena banyak negara telah menerapkan program peralatan komputer di kawasan ini selama beberapa dekade terakhir, mereka memiliki posisi yang lebih baik dalam hal peralatan teknologi di sekolah. Misalnya, sesuai penilaian kami tentang peralatan TI dan konektivitas internet di sekolah, 50% di antaranya memiliki sumber daya dasar untuk memastikan kemampuan minimum untuk menyampaikan konten.

Pada saat yang sama, 20% lainnya berada dalam posisi untuk menyediakan komputer dan jaringan yang baik dengan konektivitas internet yang layak dan keamanan yang kuat. Namun, dengan semua kemajuan ini di sebagian besar negara, sepertiga berada dalam posisi yang tidak terlihat karena tidak sepenuhnya dilengkapi atau terhubung sepenuhnya ke internet.

Mari kita lihat konten pendidikan. Dua pertiga sistem sekolah tidak menggunakan konten digital dalam pendidikan. 20% negara lainnya menggunakan beberapa sumber belajar digital dalam pengajaran, tetapi hanya di beberapa sekolah. Hanya 10 persen negara yang memiliki kemampuan pembelajaran digital yang lebih kuat dengan beberapa konten pendidikan tersedia di luar sekolah. Tidak ada negara, menurut penilaian kami, yang memiliki sumber daya terkait kurikulum universal untuk pengajaran dan pembelajaran, terlepas dari tempat dan waktu.

Kemampuan pendidikan jarak jauh juga terbatas. Menurut perkiraan kami, di 70 persen negara di kawasan ini, kami melihat kemampuan pendidikan jarak jauh nol hingga minimal. 30 persen lainnya memiliki kemampuan yang lebih baik, tetapi tidak ada yang memiliki kurikulum terintegrasi yang disampaikan secara luas dengan mode campuran.

Kita perlu memikirkan tentang status pendidikan jarak jauh. Secara tradisional, pendidikan jarak jauh dilakukan melalui surat kertas melalui kantor pos. Ini tidak terjadi hari ini. Namun, kami tidak melihat kemajuan yang luar biasa dalam hal penggunaannya. Sangat mungkin bahwa pendidikan sekolah tradisional tidak membutuhkan teknologi jarak jauh.

Pada saat yang sama, negara-negara yang tidak memiliki akses pengajaran yang baik di daerah terpencil mencoba menggunakan kemampuan ini untuk peningkatan pendidikan, baik dengan menggunakan teknologi yang lebih tua dan sudah terbukti seperti penyiaran radio dan televisi, dan memanfaatkan potensi TIK. Di sinilah pelatihan guru dengan teknologi dan aplikasi digital menjadi penting.

Media, dan khususnya media sosial, juga dapat digunakan untuk mendidik siswa tentang virus itu sendiri dan untuk mengajarkan higiene dasar. Di Vietnam, misalnya, video musik kartun tentang cuci tangan dan tindakan pencegahan lainnya untuk melindungi dari virus telah menjadi viral.

Karena sistem pendidikan di kawasan saat ini dirancang untuk pengajaran dan pembelajaran tatap muka, penguncian dan penutupan sekolah dapat diakomodasi jika terjadi dalam waktu singkat. Namun, jika situasi terus berlangsung selama berbulan-bulan, mungkin perlu perubahan dramatis dalam penyampaian.

Jadi, apa yang bisa menjadi fokus negara? Berikut beberapa ide:

Targetkan program untuk memasukkan anak-anak yang paling rentan dengan peralatan dan konektivitas.
Meningkatkan konektivitas untuk sekolah yang paling membutuhkan.
Meningkatkan pembiayaan kurikulum dan materi digital (perpustakaan digital, pelajaran, materi pembelajaran, dll.)
Meningkatkan kapabilitas telekomunikasi agar sekolah dapat menyelenggarakan pendidikan secara online.
Masa krisis juga merupakan peluang bagi semua sistem pendidikan untuk melihat ke masa depan, menyesuaikan diri dengan kemungkinan ancaman, dan membangun kapasitas mereka. Kami percaya bahwa kawasan Eropa dan Asia Tengah memiliki potensi besar untuk mewujudkan hal ini, terlepas dari COVID-19.

© Copyright 2021 Selfbalancingunicyclezone All Rights Reserved